Broadcast from Kaliurang – Jogjakarta:

Edisi kali ini akan di awali dengan liputan dari diklat selam permata nusantara di pasir putih, di lanjutkan dengan penyelaman kelas eksekutif  hingga jalan – jalan PADK ke kaliurang jogja. tidak lupa akan ada sedikit selingan mengenai diesel engine – turbocharger. monggo dinikmati rekan sekalian

Sms pagi hari itu mengawali hariku di kamis pagi “ kapan budal pp?” hmm ternyata sebuah konfirmasi keberangkatan ke situbondo “ insya4ll ngko bengi mbak”, begitu jawabanku. Dan memang hari itu sudah ada rencana mau berangkat kamis malam, besk jum’atnya cuti huehuehuehehehhe ( peduli amit ama audit- dikantor lagi jadi team leader persiapan audit ).

Janjian sama makde Ghozali berangkat ntar malem, dan jadinya bukan malem tapi tengah malem, habisnya nungguin tuh orang pulang dari supervisi kwarcab, mana udah ngantuk eehhh.. baru datang hampir jam 10 malem. Ngepak barang dkk sampe jam 11 malem (termasuk mandi se dianya hehhehe). Jadi baru keluar dari rumah itu jam 11.15, nah itu kalo kita jawab pertanyaan teman – teman  “ lagi otw” kesannya udah sampe bangil ato mana gitu ha….. keluar dari depan rumah kan juga masih di jalan. Gak salah kan.

Ahh mungkin hari itu kita lagi apes, begitu sampe terminal, bis yang bagus udah gak ada, tinggal seadanya. Yap maksud seadanya ya begitu deh, mulai dari mesin bodi hingga kru nya juga seadanya, nasib2. Wah bakalan lama ni bis, bisa pagi nih sampe situbondonya. Itulah pikiran yang diharapakan untuk tidak menjadi kenyataan. Tapi apa mau dikata, luuaaaambaattttt. Jalan bentar, berhentinya bentar kuadrat. Ohhh seandainya hidup dijaman dewa2 yunani, bisa sms pegasus minta tolong, pasti terbangnya lebih cepet. Dikombinasikan dengan musisi amatiran yang nggak bisa membedakan antara jam tidur dengan jam nyanyi sambil teriak2, diiringi dengan kunci gitar yang meleset sana sini,lengkap sudah penderitaan kita. Udah panas, bisnya lambat dan berisik, sebuah kombinasi yang amat mematikan.

Sampe terminal probolinggo sekitar jam 2 pagi ( eh kok normal ya 2 jam sby – probolinggo,berarti perasaan aja nih yang lambat),dan rombongan musisi aliran osing menggantikan pop rock gak jelas. Tambah berisik dan makin ga bisa tidur.  Ditengah kedongkolan muncul anugrah, “ yang ke situbondo  pindah bis, bisanya rusak, pindah ke bis depan” glodak!!!! Ini gimana orang mau percaya ama sistem transportasi kita, enak aja nyuruh pindah sana sini.

Gara – gara bis inilah sukses tidak tidur semalaman suntuk, paginya badan pegel2 ditambah agak meriang. Sial betul tadi malam tuh, jadinya ga bisa nyelam pagi. Susah banget buka mata, jadi ketika para siswa berangkat nyebur, kita merem hehehehhe. Seharusnya pagi itu jadi pendamping waktu nyelam di laut,tapi gimana lagi, ngantuk plus meriang.  Diklat kali ini diikuti oleh 9 orang siswa yang terus bertambah hingga menjadi 12 orang, jadi hampir tiap hari ada sesi kolam, orangnya baru terus dan datengnya berurutan tiap hari. Yang jauh lah, yang masih ada acaralah. Hmmm sak ombo – ombone alas sik ombo alasan!!!

Sore hari jadi juga nyelam deh, walaupun agak terpaksa karena kondisi badan yang kurang fit. Jadi tukang foto soalnya, gantian ama mas goz yang udah sedari tadi jadi tukang motret. Sayangnya hari itu mendung tebal menggelayut di langit pasir putih, hembusan angin pun tidak bersahabat sama sekali. Anginnya berasa tajam dan dingin menusuk. Kondisi di laut? He eh jangan di Tanya, ombaknya lumayan buat ngocok perut, jadi bisa bikin para pemula ngeper duluan nih sebelum nyebur.

Padahal kondisi dibawah air kan nggak sekejam yang ada di atas, cuman agak gelap aja karena matahari yang tertutup mendung. Dan inilah kondisi yang nggak bagus sama sekali buat jadi tukang foto, gelap gini susahnya dapet gambar bagus,ditambah lagi para siswa yang menarikan fin tanpa sengaja sehingga mengaduk – aduk pasir, tambah gelaaaappp deh ehhehehehhe. Tapi gak papa, namanya juga masih siswa, wajarlah coy.

Yang ikutan diklat kali ini harusnya bersyukur, alat selamnya banyak banget. Jadi kesempatan buat mereka turun lebih banyak, dan yang lebih paten lagi adalah teknik yang diajarkan juga lebih dari diklat – diklat terdahulu. Mas wahab lebih punya waktu untuk mengajarkan semua teknik penyelaman karena Mr. Mantab sedang pergi outbound hehehhehe jadi gak ada yang motong di tengah materi. Harusnya siswa sekarang lebih pinter, dan lagi brevet mereka diserahkan oleh wagub, nah mantab bukan

Iklan