Itulah secuil pertanyaan yang diajukan di sesi wawancara kerja ( orang lain ditanyain gini nggak ya..) dan jawaban yang saya ajukan. Namun ketika tiba pertanyaan berapa lama akan bertahan dalam perusahaan? Jujur tidak ada keinginan untuk bertahan menjadi “kuli” sampe pensiun huahuahuahua.. dalam 10 tahun ke depan harus punya usaha mandiri yang kuat. Kok lama, kenapa harus menunggu 10 tahun? Uhmmm kenapa ya hehehehhehe iya deh bekerja dalam perusahaan yang cukup besar dan international recognize selain penghasilan yang diburu juga gengsi pas ditanya ama temen kuliah dulu hehehhe. Namun yang paling penting adalah belajar dari sistem, operasional serta manajemen yang dipake tuh perusahaan sebagai modal coi kalo ntar buka usaha. Dan ternyata banyak loh ilmunya yang tidak bisa di peroleh dari perkumpulan di balai desa, ya iya lah gimana se,emang ludruk.

Kalo kita masuk disuatu perusahan, trus tanya ama senior2 disitu tentang perusahaan jawabannya bisa macem2, “ooh… bagus, pokoknya kesejahteraan dijamin”. Halah susah deh kalo kena kata pokoknya, trus ada lagi “ah… manajemennya ga terlalu bagus”, nah tuh kan beda jawabannya. Trus yang mana neh yang bener, yaaa bener semua, ga ada yang salah. Bagi orang yang lulus sekolah trus masuk perusahaan A, trus njogrok disitu selama 20 th dan merasa nyaman, ya jawaban indah2 yang keluar secara dia ga pernah tahu kondisi perusahaan lain untuk orang dengan kemampuan kayak dia. Jadi saya lebih seneng Tanya hal beginian ma orang yang punya banyak pengalaman kerja di lebih dari satu perusahaan, namun bukan kutu loncat yang 6 bulan sudah pindah ke kumpeni lain hehehehhehe pura2 ga sadar. Karena dengan waktu yang singkat gitu, ga mungkin dia tahu sistem yang dipake di kumpeni itu. Masuk akal kan…

Tapi pepatah tuh bener juga lho, rumput tetangga kelihatan lebih hijau, pas kita masuk eh ternyata kuning juga gyahahahhahahaha. Banyak alasan kok kenapa orang milih kerja ditempat A dari pada B, ya gaji, jaminan pensiun, kesejahteraan dan macem2 deh. Namun intinya orang betah disuatu kumpeni kalo merasa nyaman dengan kondisi tempat kerjanya, keknya kalo ini semua orang deh hihihihi kan aman kalo pake pendapat umum.

Salary, benefits, development serta career bisa dijadikan tolak ukur untuk menentukan seberapa menariknya tempat tersebut untuk bekerja, sehingga banyak surat lamaran mampir ke meja HRD untuk bisa dapat alamat imel…@A.com hehehehe. Namun satu yang perlu dicantumkan dan layak kok dapat tempat bersanding dengan alas an kenapa suatu lowongan diminati ribuan orang, yah gengsi. Sudah jamak kalo kumpeni tempat kerja bisa dijadikan semacam simbol status sosial yang tidak resmi di masyarakat. Orang akan merasa lebih percaya diri menyebutkan kumpeninya yang multinasional ketimbang kumpeni kelas gang. Kalo ngomongin gaji…. Hmm jangan salah loh, malah kadang yang kelas gang berani bayar lebih tinggi. Nah bingung kan harus ngikut kemana??

Yang perlu diinget ni, bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu … ups sori sori salah nulis, ini malah kayak upacara bendera hari Senin. Jadi bekerja dalam suatu perusahaan akan menajdi kerugian tersendiri bagi diri kita kalo tidak ada pengetahuan, keberagaman serta tantangan yang bisa dijadikan alat untuk mengembangkan diri. Percuma banget kan gaji gede, sudah berpengalaman tapi tetep aja pola pikirnya cuma segitu aja, dari mulai lulus sampe sekarang hampir bisa dipastikan tidak berkembang. Kalo seperti ini, kapan ga jadi kulinya!!!!

Iklan